Pelatihan Digital Marketing Universitas Paramadina, Disambut Positif Pelaku UMKM di Desa Sumberjaya Bekasi

June 21, 2023

BEKASI, govnews-idn.com – Digital marketing telah menjadi kunci keberhasilan dalam era digital saat ini. Salah satu platform yang semakin populer adalah TikTok. Aplikasi ini tidak hanya menjadi tempat untuk hiburan dan kreativitas, tetapi juga memiliki potensi besar sebagai alat pemasaran yang efektif, terutama untuk UMKM dan usaha rumah tangga.

TikTok adalah platform yang dikenal dengan konten yang kreatif, singkat dan menghibur. UMKM dan usaha rumah tangga dapat memanfaatkan ini dengan menciptakan konten yang menarik, unik dan berhubungan dengan produk atau layanan mereka. Dengan konten yang menarik, perhatian pengguna dapat ditarik dan pesan pemasaran disampaikan secara efektif.

Senada dengan hal tersebut, pemerintah sendiri sudah mengajak dan meminta masyarakat yang ingin memulai usaha dalam konsep Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) agar menjual produk mereka dengan memanfaatkan pemasaran berbasis aplikasi daring guna mendongkrak omzet penjualan.

Berangkat dari kondisi itu tujuh mahasiswa Magister Corporate Communication Universitas Paramadina yang terdiri dari Denni Candra, Julham Hamis Iskandar, Wiji Setiawan, Roi Rohmansah, Iqbal Shamiago, Prehapsari Julia Madjid dan Beby Ramadhani melakukan pemberdayaan masyarakat melalui Pelatihan Digital Marketing khususnya penggunaan aplikasi TikTok untuk masyarakat Desa Sumber Jaya Kabupaten Bekasi.

“TikTok memiliki pengguna aktif yang sangat besar di seluruh dunia. Dengan menggunakan platform ini, UMKM dan usaha rumah tangga dapat menjangkau audiens yang lebih luas tanpa batasan geografis. Selain itu kami memilih Desa Sumber Jaya karena desa ini juga merupakan sebagai percontohan Desa Digital tahun 2022.” jelas Denni Candra sebagai koordinator untuk kegiatan ini saat ditemui di lokasi acara Balai Desa Sumber Jaya, Selasa (20/6/2023).

Denni menjelaskan bahwa selama ini masyarakat secara luas hanya mengenal aplikasi TikTok sebagai salah satu aplikasi yang dianggap “alay” dan banyak mendapat stigma negatif oleh masyarakat. Bahkan ada beberapa orang yang bersumpah untuk tidak mengunduh aplikasi tersebut.

Padahal ibarat dua sisi mata pisau, selain mempunyai dampak negative, TikTok juga bisa memberikan dampak positif. Dengan lebih dari 500 juta pengguna aktif di seluruh dunia, ada sejumlah peluang yang dihadirkan oleh TikTok. Tidak hanya dinikmati sebagai platform hiburan, para pengguna dapat memanfaatkan TikTok untuk keperluan bisnis.

Kegiatan ini juga disambut baik oleh Pemerintah Desa Sumber Jaya, seiring dengan perkembangan dunia digital yang cukup pesat saat ini diharapkan masyarakat khususnya masyarakat desa Sumber Jaya dapat memanfaatkan kesempatan ini untuk belajar dan memanfaatkan media sosial secara positif, sekaligus bisa mendukung perekonomian keluarga.

Hal itu disampaikan Kasi Pemerintahan Desa Sumber Jaya, Emon Suryaman, S.Pd yang membuka acara pada Selasa, 20 Juni 2023 di Balai Desa Sumber Jaya Kecamatan Tambun Selatan Kabupaten Bekasi. Pelatihan Digital Marketing ini diikuti lebih kurang 25 peserta yang terdiri dari ibu-ibu penggerak PKK, staf Badan Usaha Milik Desa Agraprana Sumber Jaya serta pelaku UMKM yang ada di Desa Sumber Jaya, Bekasi.

Pelatihan ini menghadirkan narasumber berpengalaman di dunia digital yaitu Prehapsari yang merupakan manager di salah satu perusahaan di Jakarta sekaligus sebagai mahasiswa Pascasarjana Universitas Paramadina jurusan Komunikasi Korporat.

Selain produk, menurut Prehapsari, dalam teknik pemasaran harus memperhatikan beberapa aspek, yaitu tren pasar, iklan dan konten yang bagus.

“Dalam menentukan penjualan agar produk kita laku adalah dengan mengetahui segmen pasar. Setelah menentukan segmen pasar, baru kita buat iklannya semenarik mungkin sehingga iklan yang kita buat bisa mengena di hati calon konsumen kita. Tren pasar juga sangat berpengaruh sekali terhadap laku tidaknya apa yang kita jual,” jelas Prehapsari.

Pelatihan juga memperoleh antusiasme yang cukup tinggi dari para pesertanya. Salah satu peserta, Ibu Lilik, mengungkapkan apresiasinya atas pelatihan digital marketing yang digelar mahasiswa Pascasarjana Universitas Paramadina.

“Menurut saya pribadi, ini sangat positif, sangat luar biasa membantu saya untuk meningkatkan penjualannya terutama di bidang digital. Sangat dibutuhkan. Itu menjadi suatu harapan dan cita-cita saya pribadi” ungkapnya.

Ke depan, Lilik berharap, pelatihan digital marketing tersebut dapat membawa kebermanfaatan dan meningkatkan pemasaran produk-produk yang dijualnya.

UP – Endot Brilliantono

Wakil Universitas Paramadina memberi materi Pelatihan Digital Marketing khususnya penggunaan aplikasi TikTok. Foto: UP.

Artikel ini sudah terbit di jurnal-ina.com

RELATED POSTS