Terima Audensi Apindo, Moeldoko Tegaskan Substansi UU Ciptaker Tak Berubah

November 3, 2022
JAKARTA, govnews-idn.com – Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko menegaskan, substansi dan aturan Undang-Undang No 11/2020 tentang Cipta Kerja tidak berubah dan tetap berlaku. 
 
“Sebab putusan Mahkamah Konstitusi lebih pada persoalan formil belum ke substansi,” kata Moeldoko saat menerima audensi Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo), di gedung Bina Graha Jakarta, Kamis (3/11/2022).
 
Moeldoko memastikan, perbaikan UU Cipta Kerja sepenuhnya mengacu kepada UU No 13/2022 tentang perubahan kedua atas UU No 12/2011 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-undangan. 
 
Di mana, aturan tersebut mengatur tentang metode omnibus dalam pembentukan perundang-undangan, memperkuat keterlibatan dan partisipasi masyarakat yang bermakna, pembuatan perundang-undangan secara elektronik, hingga kemudahan akses bagi penyandang disabilitas. 
 
“Terkait partisipasi publik, kita akan dorong dan lakukan. Supaya masyarakat tidak lagi skeptis terhadap UU CK,” terang Moeldoko. 
 
Pada kesempatan itu, Panglima TNI 2013-2015 ini juga memastikan, pemerintah telah bekerjakeras untuk mendatangkan investor yang besar dan memberikan manfaat kepada masyarakat, terutama dalam penyerapan tenaga kerja. Untuk itu, dibutuhkan stabilitas politik, efisiensi dan kepastian berbagai hal. 
 
“Dengan UUCK ini kita memberikan kepastian-kepastian itu. Seperti kepastian ijin usaha dan lainnya,” tutur Moeldoko. 
 
Bersyarat
 
Sebelumnya, Ketua Umum Apindo Hariyadi B. Sukamdani menyampaikan, putusan Mahkamah Konstitusi yang menyatakan UU Ciptaker berstatus Inkonsitusional Bersayarat, banyak diterjemahkan bahwa UU tersebut cacat formil dan tidak berlaku. 
 
Padahal, menurutnya, banyak hal baik yang diatur di dalam UU Cipta Kerja. Dia mencontohkan soal pengupahan yang formulanya membuat kesenjangan upah antar daerah mengecil karena menyesuaikan dengan tingkat konsumsi daerah. 
 
“Formula pengupahan UU CK dan PP 36/2021 adalah rumusan yang baik, sehingga pekerja di masing-masing daerah dibayar dengan layak dan sesuai,” tutur Hariyadi. 
 
Dia juga menyebut soal aturan waktu kerja di dalam UU Cipta Kerja yang lebih fleksibel dan sesuai dengan konteks ketenagakerjaan Indonesia saat ini. 
 
“Sayang sekali kalau sesuatu yang baik dan dibuat bersama ini kemudian diganti. Sebab dengan status Inkonstitusional Bersyarat dari MK itu menuntun opini bahwa UU CK tidak berlaku. Saya harap pemerintah meluruskan hal ini,” ujar Hariyadi. 
 
FIA 
 
“Terkait partisipasi publik, kita akan dorong dan lakukan. Supaya masyarakat tidak lagi skeptis terhadap UU CK,” terang Moeldok0. Foto: KSP 
 
Artikel ini sudah terbit di jurnal-ina.com

RELATED POSTS